Jejak Tulisan Kaki Kecil

Manajemen Rasa Benci

Pernah nggak benci sama seseorang atau sesuatu?

Kalo aku si pernah, nggak bisa dipungkiri lagi. Tapi aku belajar banyak dari rasa benci. Kalo memang benci sesuatu atau orang lebih baik dalam kadar yang wajar, jangan terlalu berlebih. Pernah denger kata orang kalo benci jadi cinta. Aku pernah mengalami hal tersebut beberapa tahun yang lalu. Rasanya kaya karma. Yang awalnya benci malah ujung-ujungnya berubah rasanya. Allah emang maha membolak balikkan hati manusia. Mungkin saat dulu aku benci aku nggak pernah ngomong ke orang, bahkan ketika rasa itu berubah pun awalnya hanya aku yang tau. Hal itu membuatku belajar, kalo benci ya sewajarnya aja, nggak usah segitunya.

Kalo emang benci ya udah simpen sendiri aja, jangan terlalu diumbar. Terkadang terlalu benci bikin orang ingin menghujat tanpa sadar. Jadinya? Bikin orang-orang terdekat kita ikutan benci tanpa alasan. Hanya sekedar tau keburukan-keburukan orang lain dari mulut kita tanpa di crosscheck ataupun tau kebaikannya. Setiap orang kan pasti punya keburukan dan kebaikan. Jadi ya belajar untuk menyimpan rasa benci dan keburukan orang lain yang kita tau. Meluapkan perasaan boleh, tapi jangan kesembarang orang. Agar kita nggak bikin semakin banyak haters yang semakin beranak pinak akibat terhasut oleh kita.

Benci orangnya boleh tapi jangan karyanya. Atau benci sifatnya boleh tapi jangan keseluruhan orangnya. Aku belajar ini dari youtubenya Deddy Corbuzier dan Sabrina. Bener juga si. Kadang aku ngerasa kalo benci orangnya jadi menolak segala hal tentang dia. Bahkan misal dia bikin karya, yang sebenernya bagus kalo kita dalam keadaan normal, jadi bikin kita ikut-ikutan benci dan bilang itu jelek. Atau misal kita nggak sesuatu tentang dia, misal dia bikin buku atau lagu yang nggak banget. Tapi bukan berarti kita harus benci orangnya, selama dia baik. 

Belajar dari rasa benci, terkadang orang yang kita benci bisa jadi orang yang akan menolong kita nantinya saat susah atau terjadi sesuatu pada kita. Nggak mudah memang, tapi apa salahnya belajar untuk memanage rasa benci yang ada. Atau cari alasan untuk menjadikan rasanya itu hilang dan netral. Minimal dengan meminimalisir stalking untuk sekedar menghujat atau memaafkan jika memang ada sesuatu yang dilakukan kepada kita.
Zakia Widayanti
Seorang yang mengaku introver dan menjadikan tulisan sebagai jalan ninja agar tetap waras. Tulisan adalah caraku menyampaikan keresahan dan kegelisahan. Terkadang semakin banyak menulis bisa jadi tanda jika aku sedang galau atau sedih atau mungkin banyak deadline :)

Related Posts

15 komentar

  1. Duh,, boleh di coba tipsny mb..

    BalasHapus
  2. betul bangeett, ku setuju sama tulisannya..

    BalasHapus
  3. Kalau benci jgn berlebihan. Kalau suka jg begitu.
    Tulisannya keren
    Barakallahu fiik

    BalasHapus
  4. bener bgt mba. Bisa ini diikuti tipsnya

    BalasHapus
  5. Sebenci2nya pasti ada hal baik dlm diri seseorang tsb
    Makasih sharingnya mba🙏😍

    BalasHapus
  6. Setuju mba.. tapi prakteknya mungkin butuh latihan terus..😊

    BalasHapus
  7. Setuju mba,, benci sekedarnya saja

    BalasHapus
  8. Berat tapi insyaAllah kita bisa. Inget aja, Allah itu pemaaf.

    BalasHapus
  9. Setuju mba, cukup benci sikap/kebiasaan/karakter nya saja. Setiap manusia pny kekurangan, mungkin hal yg kita benci itu kekurangan dia. Lebih baik banyak pemakluman,dan kalo memang bisa ya kita nasehati agar mnjadi lebih baik

    BalasHapus
  10. Beneeer sekali, mengumbar kebencian itu kadang jadi perbuatan yang gak disadari. Semoga bisa terhindar dari hal itu ya, Amin

    BalasHapus
  11. Betul sekali kakaak, seni menetralisir kebencian alias tazkiyatun nafs hehehehe

    BalasHapus
  12. Jazakillah khair mba, jadi self reminder buat saya

    BalasHapus
  13. becuuul... sepakat mba... membenci berarti merasakan dan memikirkan rasa itu ya... padahal belum tentu juga yg dibenci mikirin/merasakan hal yg tidak kita benci tersebut 😆

    BalasHapus

Posting Komentar