Jejak Tulisan Kaki Kecil

Mood Menulis

Katanya perempuan akan lebih banyak menulis di saat sedih. Entah aku denger atau baca dimana aku lupa. Tapi apakah hal tersebut berhubungan dengan gender atau hanya beberapa orang saja, aku tak tahu. Yang aku tahu, setiap sedih, galau, stress memang membuat pengen nulis. Sekedar mengungkapkan perasaan karena terkadang bingung mau cerita kemana. Dari awalnya nulis di buku diary, nulis di sosmed, nulis di notes hp, atau dimana pun yang penting bisa nulis.

Awal nulis di buku diary itu SD kalo nggak salah, dari yang buku biasa sampe diary yang pake gembok. Dan ini masih ada sampe sekarang dan bahkan waktu pindahan ke Semarang buat kuliah juga masih ku bawa-bawa. Walaupun terakhir nulis ya jaman SMA. Cuma kadang suka iseng buka isi diarynya, berasa buka harta karun. Baca cerita-cerita yang kadang malah jadi bahan tertawaan sendiri, sambil mikir "kok aku dulu bisa gitu ya?".

Tapi ternyata pake diary terlalu ribet, apalagi kalo lagi pergi kemana gitu. Pernah jaman SMP lagi galau-galaunya gak penting. Rasanya kaya remaja labil banget deh dulu. Akhirnya tiap pengen nulis, buka notes di hp nulis deh disitu atau di draft sms sesuai saran temenku dulu. Walaupun pada akhirnya tulisan-tulisan itu nggak akan bisa dibaca ulang buat lucu-lucuan. Karena tiap ganti hp pastikan di hapus notesnya. 

Hal terbodoh yang pernah dilakuin mungkin curhat di sosmed. Entah semua orang pernah ngerasain atau enggak. Di saat aku pikir dengan nulis lagu-lagu galau di status bisa bikin sedikit lega. Eh tiba-tiba temenku bilang, wid kamu ngapain nulis lagu-lagu nggak jelas di grup yang ada seniornya. Boom. Aku merasa jadi orang paling bodoh waktu itu. Buru-buru aku cek, dan bener dooong ngespam di grup punya senior ditambah lagi udah ada senior yang komen. Duuuh malunya setengah mati. Langsung gimana caranya aku hapus semua postingan di grup itu dan off sosmed beberapa hari. Semenjak itu akhirnya kapok curhat di sosmed apapun. Walaupun pernah juga nulis di blog jaman kuliah, nggak nyebut nama sekedar ciri-ciri eh ketauan juga, akhirnya aku hapus. Eh atau aku simpan di draft ya akhirnya. Aku lupa.

Rasanya memang tiap lagi sedih rasanya pengen nulis, sekedar menuangkan perasaan. Walaupun di saat kondisi normal jadi merasa lucu aja. Pengen ketawa. Mungkin ini kali ya yang dirasain Raditya Dika buat nulis tentang buku-bukunya. Setidaknya menulis produktif lah. Tulisan-tulisan di saat sedih itu kadang bisa jadi ide untuk menulis nantinya di saat normal dan bingung mau nulis apa. Tapi yang jadi pelajaran buat aku, jangan sembarang nulis jadi ketauan kalo misal lagi galau. Apalagi apdet status. Aku berusaha untuk mengurangi membuka sosmed kalo lagi sedih dan dikurang-kurangin apdet. Malu kan kalo kejadian kaya dulu terulang lagi. Cukup sekali aja. 
Zakia Widayanti
Seorang yang mengaku introver dan menjadikan tulisan sebagai jalan ninja agar tetap waras. Tulisan adalah caraku menyampaikan keresahan dan kegelisahan. Terkadang semakin banyak menulis bisa jadi tanda jika aku sedang galau atau sedih atau mungkin banyak deadline :)

Related Posts

There is no other posts in this category.

2 komentar

  1. Widdd, dulu aku bikin blog isinya curhatan semua looo wkwkwk, malu sih tapi jadi lega aja sih, lagian siapa yang mau baca-baca blog aku wkwkwk, sebagian curhatan yang terasa sangat aneh aku akhirnya draff-in kembali wkwk.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe iya pasti adalah yang baca nov walaupun orang yang nggak kita kenal

      Hapus

Posting Komentar