Jejak Tulisan Kaki Kecil

Kapan Menikah?

Rasanya pertanyaan kapan nikah termasuk pertanyaan wajib yang lumayan sering terlontar dari mulut beberapa orang dan bahkan terkadang diriku sendiri pun mempertanyakan hal tersebut. Mungkin jika orang lain menanyakan hal tersebut sekali dua kali masih wajar menurutku, tapi apa jadinya kalo berkali-kali? Dan berujung sok ikutan mencampuri urusan pribadi. Kasih nasihat gini gitulah, kasih masukan gini gitu lah. Apa si yang mereka tahu?

Terkadang pertanyaan kapan nikah bikin orang males bersosialisasi. Apalagi yang dianggap udah berumur tapi belum nikah. Kan suka tuh pada kepo jadi nanyaaa mulu. Pernah nggak si, sebelum nanya sesuatu untuk coba menempatkan posisi orang yang ditanyain? Jadi biar tau rasanya. Siapa tau sebenernya mereka udah berusaha untuk taaruf lah, berdoa sama Allah, cuma belum ketemu aja sama jodohnya. Kan setiap manusia udah ada catatan kelahiran, kematian, jodoh, dan rezeki. Tinggal bagaimana kita ikhtiar aja untuk menjemput itu semua. 

Sebenernya apa si manfaatnya nanya pertanyaan kapan nikah? Walaupun aku pernah melontarkan hal tersebut ke temanku tapii biasanya lebih ke temen deket. Kalo sekedar temen, aku jadinya malah menyesal. Duh kok bisa nyeplos gitu ya? Takutnya dia jadi merasa gimana gitu. Karena nikah tuh nggak pasti, bukan kaya kapan kita SD, kapan kita SMP yang punya standar umur. Sedangkah nikah? Punya standar umur? Enggak kan. Yaa kalo ada yang nanya tinggal senyum aja atau ketawa, minta doain, atau coba tanya balik "mau bayarin biaya resepsi dll ya?", atau bisa juga "lho belum dapet undangan ya?". 

Menikah itu bukan soal siapa yang pertama ataupun yang terakhir. Bukan soal cepet-cepetan. Bukan soal ikut-ikutan. Ataupun merasa dia kan lebih muda dari atau kok udah nikah si, aku belum. Atau dia udah tua kok belum nikah-nikah. Tapi bagaimana kesiapan kita untuk menjalaninya.  Nikah kan termasuk ibadah, ibadah yang waktunya nggak sebentar. Jadi perlu adanya persiapan banyak hal, masa mau UN atau SBMPTN aja persiapannya maksimal. Lha ini mau nikah? Persiapannya gitu-gitu aja. Pesta disiapin besar-besaran, tapi ilmu tentang pernikahan masih kurang. Nggak mau kan mengalami hal-hal yang tidak diinginkan tentang pernikahan. Kan ibadah pasti banyak ujiannya ataupun diganggu setan. Gimana caranya kita menghadapinya? Ya ada ilmunya biar umur pernikahan itu panjang dan berkah pastinya. Pasti maunya seumur hidup, bahkan jodoh dunia akhirat. 
Zakia Widayanti
Seorang yang mengaku introver dan menjadikan tulisan sebagai jalan ninja agar tetap waras. Tulisan adalah caraku menyampaikan keresahan dan kegelisahan. Terkadang semakin banyak menulis bisa jadi tanda jika aku sedang galau atau sedih atau mungkin banyak deadline :)

Related Posts

Posting Komentar