Jejak Tulisan Kaki Kecil

Cara Merawat Ketiak Agar Tetap Bersih dan Tidak Bau

Konten [Tampil]
Hai, kawan si Kici!

Penasaran gak si sama cara merawat ketiak? Waah ngapain nih bahas soal ketiak, emang nggak malu nih? Berhijab kok bahas soal ketiak. Langsung deh dijulidin netijen. Semoga kawan si Kici enggak ya. Postingan soal ketiak tuh sekedar menceritakan isi hati saja.

Sejujurnya ketika mulai tumbuh bulu-bulu ketiak tuh bingung. Gimana nih cara merawatnya. Dari orang tua ya cuma diajarin pake deodorant aja tapi kok bikin baju putih jadi kuning gitu. Kalau nggak pake deodorant jadilah banjir tuh. Bingung kan?

Cara Merawat Ketiak

Buat anak sekarang kayaknya urusan merawat ketiak tuh mudah ya? Tinggal nanya mbah google selesai lah sudah. Kalau anak jaman dulu? Nanya mbah google harus ke warnet dulu mah. Jadi sebenarnya penting si peran orang tua mengajarkan tentang ini.

Buat yang bingung tentang merawat ketiak, aku mau bisikin nih caranya. Apalagi malu ya kalau nanya sama orang tua atau temen. Padahal obrolan kaya gini tuh biasa aja lho. Aku menyadarinya sejak kuliah, ya nggak apa-apa ngobrol atau sharing kan ini termasuk cara merawat diri, bentuk rasa syukur kepada Allah.

Rutin Mencukur Ketiak

Kawan si Kici biasanya mencukur bulu ketiak berapa kali dalam sebulan? Atau malah jarang mencukurnya karena tak memiliki bulu? Eiits, jangan ketawa lho! Ini beneran ada yang ketiaknya bersih tanpa bulu. Kalau aku begitu mah senang banget, gak perlu repot tuh cukur-cukur bulu kan ya?

Mencukur bulu ketiak pun ada beberapa pilihan caranya, penasaran gak si apa aja?

1. Memotong dengan gunting

Memotong dengan gunting tuh cara pertama yang aku lakukan. Ini cara yang nggak bikin sakit memang karena hanya mengenai bulu di permukaan saja. Sayangnya bulu lebih cepat tumbuhnya. Jadi harus sering dilakukan paling tidak seminggu sekali.

2. Mencabut dengan pinset

Buat yang nggak bisa mentoleransi rasa sakit rasanya pinset bukan pilihan. Apalagi untuk yang memiliki bulu yang cukup lebat. Jadinya cape deh cabutin satu-satu. Walaupun hasilnya lebih bersih dan tumbuhnya tuh cenderung lebih lama. Bahkan dua minggu juga masih aman lah.

3. Krim penghilang bulu

Krim pencukur bulu seperti veet aku kenal sejak kuliah. Pernah si mencobanya tapi buatku tuh agak ribet ya. Apalagi waktu mengoleskan krim ke ketiak dan menunggu sampai bulu tuh lebih mudah dicukur akibat zat kimianya. Penggunaan krim pun nggak menjamin bulu lama tumbuhnya, malah jadi mirip menggunakan gunting. Cuma hasilnya memang lebih bersih aja.

4. Mencukur dengan pisau

Nah, mencukur dengan pisau tuh karena nggak sengaja ngobrol tentang ketiak dengan teman. Baru tau nih bisa pakai pisau ini. Jadi nggak cuma ada pisau untuk laki-laki, ada juga khusus perempuan dan biasanya warna pink. Menggunakan pisau cukur tuh cukup simpel, hasilnya mirip menggunakan krim penghilang bulu.

5. Waxing

Cara paling ekstrim menurutku ya waxing. Kalau toleransi sakitnya kecil mending jangan coba-coba cara ini nih. Walaupun hasilnya lumayan si menurutku. Bahkan aku merasa bikin ngangkat daki-daki diketiak juga. Sayangnya agak ribet waktu pake waxingnya karena kan ada kandungan gula ya jadi bikin mengundang semut juga.

Menggunakan Deodorant

Merawat ketiak tuh sebenarnya nggak sekedar mencukur bulunya saja tetapi menjaga agar tetap bersih dan tak berbau setelah mandi. Penggunaan deodorant adalah salah satu caranya. Namun kebanyakan tuh nggak cocok di aku. Jadi sempat berhenti lama menggunakan deodorant.

Setelah berhenti, sempat mencoba memilih menggunakan bedak karena nggak meninggalkan bekas. Sayangnya kok kadang tetap banjir dan menggunakannya ribet ya. Apalagi kalau pergi-pergi kan mager tuh bawa bedak gitu.

Ternyata kemageranku bikin aku bertemu sama tawas dan produk ini cukup ampuh di aku. Bahkan ketiak tak berbau dan nggak banjir.

Sebenarnya bebas si mau pakai deo, tawas, atau bedak. Selama nyaman dan cocok ya dilanjutkan aja. Jadi nggak cuma wajah aja yang dirawat, anggota badan lain juga wajib ikut dirawat dong biar nggak iri.
Zakia Widayanti
Seorang yang mengaku introver dan menjadikan tulisan sebagai jalan ninja agar tetap waras. Tulisan adalah caraku menyampaikan keresahan dan kegelisahan. Terkadang semakin banyak menulis bisa jadi tanda jika aku sedang galau atau sedih atau mungkin banyak deadline :)

Related Posts

Posting Komentar