Jejak Tulisan Kaki Kecil

Ada apa dengan Febrina Aulia dan MbaKrib?

28 komentar
Ada apa dengan Febrina Aulia dan MbaKrib

Assalamualaikum . . .

Tulisan kali ini, aku mau membahas tentang Febrina Aulia. Sosok perempuan yang ada dibalik blog MbaKrib. Pertama kali tau Mba Febrina adalah di whatsapp grup blogger bengkel diri. Sebagai penanggung jawab blogwalking, Mba Febrina cukup sering muncul di grup. 

Ketika ada tugas dari Mba Marita untuk mencari partner, aku kebingungan akan bersama siapa. Jujur bebannya cukup berat karena harus saling berusaha agar tidak terkena tendangan mar-mar. 

Sudah cukup ramai yang mendapatkan pasangan di grup. Aku pun mencoba untuk mengajak Mba Febrina untuk menjadi partner. Kenapa? Karena aku sudah tau siapa Mba Febrina walaupun belum mengenalnya lebih dekat. Walaupun deg-degan takut lamaranku ditolak. Alhamdulillah lamaran untuk menjadi partner itu tidak bertepuk sebelah tangan.

Mengenal Lebih Dekat Sosok Mba Febrina

Jujur rasanya senang memiliki partner seperti Mba Febrina, karena orangnya ternyata baik dan mau menjawab pertanyaan panjang kali lebar. Mungkin karena dirinya adalah seorang guru yang terbiasa menjawab pertanyaan muridnya. Beda denganku yang mungkin jika menjawab pertanyaan singkat dan padat tapi belum tentu jelas. 😆

Dengan 5 hal dibawah ini, semoga kita bisa lebih mengenal dekat sosok Mba Febrina ya!

1. Siapa si Febrina Aulia?

Nama lengkapnya si Febrina Aulia, ternyata di dunia nyata dipanggil Lia. Tapi aku memanggilnya Mba Febrina karena mengenal sosoknya di dunia maya. Mba Febrina memiliki kesamaan sama denganku, selalu menggunakan nama depan ketika berkenalan di dunia maya. 

Mba Febrina merupakan orang asli Bukittinggi, Sumatera Barat. Tetapi saat ini harus merantau di Padang karena pekerjaan sebagai guru. Wah, bisa nih kapan-kapan main ke Bukittinggi atau Padang ya? hehe

2. Belajar sebagai Passion

Sebagai seorang guru pastinya Mba Febrina dituntut untuk terus menimba ilmu agar nantinya tidak tertinggal oleh jaman. Apalagi Mba Febrina sebagai guru TIK harus melek teknologi. Mau gak mau harus terus belajar kan? Biar nggak kudet atau kurang update. Tapi hal tersebut tidak memberatkan bagi Mba Febrina justru sangat menyenangkan. Kok bisa ya?

Passion Mba Febrina adalah belajar, apalagi belajar dengan hal-hal baru. Rasanya menyenangkan belajar hal baru dan dikejar oleh deadline. Pantas saja aku bertemu dengan Mba Febrina di bengkel diri dan blogspedia. Tapi untuk tahun ini, Mba Febrina sedang banyak belajar tentang financial planning dan menulis.

3. Mengajak Murid untuk Ngeblog

Membaca salah satu postingan Mba Febrina tentang alasan ngeblog, tertulis tentang ajakan ngeblog kepada muridnya. Aku yang penasaran dengan hal tersebut kemudian menanyakan tentang ajakan ngeblog tersebut.

Ajakan ngeblog tersebut muncul ketika ada pandemi. Sebagai seorang guru yang harus terus mengajar walaupun ditengah pandemi, Mba Febrina mencoba mencari solusi agar muridnya tetap bisa belajar. Tak ingin membebani dengan kurikulum yang seharusnya belajar tentang corel draw, maka Mba Febrina pun mengajak muridnya untuk ngeblog. Sesuai dengan anjuran Nadiem Makariem, jika selama pandemi yang diprioritaskan adalah pembelajaran yang bermakna bukan mengejar kurikulum.

Lalu kenapa pilih blog? Karena tidak semua muridnya memiliki laptop/komputer pribadi maka blog sebagai solusi. Cukup dengan menggunakan hp juga sudah bisa memposting tulisan. Tujuannya agar muridnya bisa menyampaikan ide melalui tulisan, bukannya tidak bisa tapi belum terbiasa sehingga terasa sulit. Mba Febrina pun berharap ketika nantinya blog bukan lagi sebagai tugas sekolah, muridnya masih bisa melanjutkan untuk menulis ataupun membuat karya. 

Wah, luar biasa sekali ya? Beruntung sekali murid Mba Febrina.

4. MbaKrib, celetukan dari seorang teman

Jujur nama blog Mba Febrina cukup unik yaitu MbaKrib. Cukup mudah ingat kerena pendek dan beda dari yang lain. Aku awalnya hanya berani menebak-nebak apakah MbaKrib kepanjangan dari Mba Kribo? Eh, ternyata benar lho tebakanku itu.

Cerita Mbakrib

MbaKrib merupakan celetukan iseng dari teman kuliahnya. Dibalik hijabnya, Mba Febrina memang memiliki rambut keriting dan sering dipanggil kibo oleh kakaknya. Bukannya merasa tersinggung karena dipanggil MbaKrib tetapi Mba Febrina justru menggunakannya sebagai nama blog. Ditambah dengan logo perempuan berambut kribo di blognya, membuat ciri khas blog MbaKrib sangat terasa.

5. Blog sebagai Catatan Pribadi

Mba Febrina mengenal blog ketika kuliah sebagai sarana untuk mengumpulkan tugas mata kuliah analisis perancangan jaringan. Dan sempat berhenti ketika selesai mata kuliah tersebut selesai. 

Sebagai mahasiswa tingkat akhir pastinya akan merasakan galau ketika berhadapan dengan skripsi. Maka blog sebagai pelampiasan kegalauan di kala itu. Dibanding galau di sosmed terus dikomen yang aneh-aneh kan ya? Akhirnya blog difungsikan hanya sebagai catatan pribadi Mba Febrina.


Sejak ikut komunitas blogger bengkel diri, Mba Febrina pun memberanikan diri untuk mempublikasikan tulisan ke orang banyak. Dari yang awalnya minder karena merasa tulisannya biasa aja, perlahan pun mulai percaya diri dengan tulisan sendiri. Di blogspedia ini pun Mba Febrina belajar untuk berani share tulisan blog ke media sosial.

Mengenal sosok Mba Febrina ternyata membuatku tau banyak hal dan juga tau alasan kita berjodoh di tugas Mba Marita kali ini. Aku merasa ada banyak kesamaan dengan Mba Febrina, dari sama-sama kuliah di jurusan teknik, sama-sama menggunakan nama depan ketika di dunia maya, sama-sama mengenal blog karena tugas kuliah, dan juga sama-sama senang belajar hal baru lalu dikejar dengan deadline.

Mungkin masih banyak hal baru yang belum orang ketahui tentang sosok Mba Febrina Aulia. Jadi yang ingin kenal lebih dekat bisa berkunjung ke blognya dan membaca tulisan dari MbaKrib ya! 😉
Zakia Widayanti
Seorang yang mengaku introver dan menjadikan tulisan sebagai jalan ninja agar tetap waras. Tulisan adalah caraku menyampaikan keresahan dan kegelisahan. Terkadang semakin banyak menulis bisa jadi tanda jika aku sedang galau atau sedih atau mungkin banyak deadline :)

Related Posts

28 komentar

  1. Seneng banget deh punya guru gak cuma ngajar aja. Ngajarin buat blog, mau banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, aku juga pasti gak bosen deh pelajaran cuma teori aja hehe

      Hapus
  2. Banyak yang guru teryata disini. Salam buat bu guru makrib deh

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iya kah mba? aku taunya cuma beberapa aja yang guru mba

      Hapus
  3. idenya bagus nih guru TIK ngajarin blog di masa pandemi gini. Jadi bisa dipantau muridnya ada progress atau nggak. Kalo kata bu Tejo dadi wong ki mbok yo sing solutip.

    BalasHapus
  4. Aku juga baru tau mba kalau kita punya banyak kesamaan. Mungkin karena itu kita cocok partneran...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Gara-gara tugas Mba Marita jadi lebih kenal ya mba

      Hapus
  5. mbak Zakia, mbak Febrina, kita satu grup loh di blogger bengkel diri wkwk sama Mbak Dea jugaaaa 😄

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, aku ikut ini gara-gara ada yang share di grup blogger BD

      Hapus
  6. Masyaallah, Mbak Zakia sama Mbak Febrina sama-sama keren. Barakallah.

    BalasHapus
  7. Kenapa aku selalu tergugah untuk berbenah setelah membaca postingan teman-teman? termasuk postingan ini. terimakasih telah menginspirasiku.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mba, aku juga selalu pengen berbenah setiap kali baca postingan blog orang lain mba

      Hapus
  8. Salam kenal mba zakia, tulisannya runut banget mba jadi bisa ngalir mbacanya, kerennn

    BalasHapus
  9. Mbak, boleh nggak aku ikutan di grup benkel diri?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa mba kalau udah dapet materi blog di level dua, biasanya nanti dibagi link untuk join sama ustadzahnya

      Hapus
  10. Ternyata partner-partner disini memiliki kesamaan. Semangat ngeblog Ibu Ibu Guru yang kece, dan keren sih sampe ngajakin muridnya untuk ikutan ngeblog.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, gara-gara harus nulis tentang teman jadi tau banyak

      Hapus
  11. Wahhh... Kita tetanggaan mbakrib 😄😄😄

    Bu Guru yang keren, ngajakin muridnya nge blog juga...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mba orang sumatera juga? Mau dong kapan-kapan main

      Hapus
  12. Wah keren ketemu satu guru lagi yg ngeblog

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya banyak guru di kelas blogspedia ya pak

      Hapus
  13. Keren banget tulisannya, enak dibaca👍

    BalasHapus
  14. Guru yang ngajarin blog. Mantul banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mba, aku bakal seneng kalau jadi muridnya deh

      Hapus

Posting Komentar