Jejak Tulisan Kaki Kecil

Pak Ogah dan Tukang Parkir

Tulisan ini bukan ingin membahas tentang apa itu pak ogah ataupun apa itu tukang parkir. Bukan juga membahas persamaan dan perbedaan. Hanya sekedar menulis tentang pelajaran yang dapat di ambil dari Pak Ogah dan tukang parkir. Pelajaran yang mungkin dapat menggambarkan sifat-sifat manusia yang tanpa sadar mirip dengan apa yang dilakukan oleh Pak Ogah dan tukang parkir. 

Pernah kesel nggak sama tukang parkir yang tiba-tiba muncul saat kita udah mau pergi? Mungkin udah nggak kesel lagi ya? Udah gedeg ya? Rasanya kayak orang yang waktu kita lagi butuh dan kita cari-cari malah nggak ada. Tapi waktu kita ya udahlah udah bisa sendiri kok, dia muncul dengan tiba-tiba. Lalu minta uang parkir. Rasanya kayak lagi nyari barang butuh banget, nyari sana sini nggak ketemu. Terus pas udah dapet penggantinya eeeh barangnya muncul tiba-tiba dan ada dimana-mana. Atau kayak kali nyari barang di suatu tempat, acak acak sana sini nggak ketemu. Eh, waktu nanya ibu ternyata barangnya ketemu dong.

Lain lagi sama tukang parkir yang langsung nodong uangnya dan setelah itu cuek gitu aja. Enggak membantu ngeluarin motor dan nyebrangin. Terkadang harus minta tolong juga dan biasanya dijawab dengan ngeselin, "iyalah nanti disebrangin". Kalo nggak gitu pasti berujung nyebrang sendiri. Biasanya yang kaya gini kebanyakan cewek si. Rasanya kaya orang yang mau enaknya aja, tapi di saat susah nggak mau bantuin. Atau emang nggak peka jadi harus bilang minta tolong dulu baru ditolongin.

Ada juga tukang parkir yang main hp terus (beneran ini aku pernah liat dan hampir tiap lewat pasti pegang hp terus padahal lagi markirin motor). Sampe heran, apa si susahnya lepasin pandangan dari hp sebentar aja. Sampe kadang dia nggak sadar ada yang mau pergi gegara pandangannya nggak lepas dari hp. Rasanya tuh kaya lagi ngobrol sama orang tapi dicuekin gegara dia main hp mulu. Ampuun deh. Sebentar aja dengerin obrolan orang apa susahnya. Terkadang dunia maya bikin semua lupa sama orang yang ada di sekitarnya. Padahal kalo ada apa-apa, teman di dunia maya nggak bisa bantuin kaya teman yang ada di sekitarnya.

Kalo Pak Ogah yang aku temuin, ada yang sukanya duduk aja malah ngeliatin motor-motor mau nyebrang. Giliran ada mobil baru deh berdiri dan bantuin nyebrang. Iya aku tau, kalo mobil bakal ngasih uang sedangkan motor? Aku nggak pernah liat si. Tapi apa susahnya berdiri sebentar lagi ngebantuin nyebrang motor-motor. Rasanya kaya orang yang pilih-pilih mau berteman sama siapa. Memang si nggak salah kalo milih teman yang bikin kita jadi lebih baik bukan teman yang menjerumuskan pada hal-hal negatif. Asal bukan milih teman gegara dia orang berada sedangkan yang bukan siapa-siapa ditinggalkan. 

Pernah juga nemuin Pak Ogah yang merangkap jadi tukang parkir. Jadi kalo ada yang mau keluar dari tempat makan langsung disamperin dan setelah dikasih uang balik lagi jadi Pak Ogah. Rasanya kayak orang yang mencoba untuk mencari keuntungan sana sini tapi berujung nggak maksimal menurutku. Aku pun tipikal orang yang bisa terdistrak sana sini. Jadi merasa nggak maksimal karena melakukan beberapa hal dalam waktu yang sama. Tapi aku sedang belajar untuk fokus melakukan satu hal baru berpindah ke hal yang lain. Belajar dari seseorang yang selalu berusaha maksimal untuk setiap hal yang dia lakukan, jadi terkesan ambisius mungkin. Tidak ada salahnya melakukan beberapa hal dalam satu waktu, buktinya para ibu bisa menjadi multitalent setelah menikah ataupun punya anak karena waktunya menjadi lebih terbatas dan semua harus dilakukan dengan cepat.

Dari sekian banyak cerita Pak Ogah dan tukang parkir, masih banyak juga yang baik. Tukang parkir yang mau ngebantuin dengan ikhlas dan baik. Ataupun Pak Ogah yang membantu anak-anak kecil menyebrang di jam-jam berangkat maupun pulang sekolah. Layaknya orang yang selalu baik pada siapa saja tanpa mengharapkan imbalan. Rasanya senang melihatnya. Dan terselip doa agar mereka selalu sehat dan dicukupkan rezekinya.

Dari cerita Pak Ogah dan tukang parkir itu, aku bisa mengambil banyak pelajaran agar menjadi orang yang lebih baik lagi. Setidaknya hal-hal sederhana yang bisa membuat orang ikut senang dan mendoakan yang baik-baik untukku.
Zakia Widayanti
Seorang yang mengaku introver dan menjadikan tulisan sebagai jalan ninja agar tetap waras. Tulisan adalah caraku menyampaikan keresahan dan kegelisahan. Terkadang semakin banyak menulis bisa jadi tanda jika aku sedang galau atau sedih atau mungkin banyak deadline :)

Related Posts

Posting Komentar